Memahami dunia bisnis Properti
October 17, 2018
10 tips sebelum membeli rumah baru bangun
October 18, 2018
Show all

6 Cara Menentukan lokasi dalam pembelian properti

November 21, 2018

Rumah murah Aero Land Sepatan Tangerang dekat bandara Soetta

Cari rumah idaman dijual dengan harga murah di Tangerang yang dekat bandara soekarno-Hatta ? Aero Land Sepatan adalah jawabannya, Dimana letak dan lokasinya? Hanya berjarak 7km dari […]
October 30, 2018

Aero Land Sepatan Perumahan baru dekat bandara soetta 2018

Perumahan dekat Bandara Internasional Soekarno Hatta Pada awal tahun 2018 ini kami selaku Developer Perumahan Cluster Aero Land Sepatan (CAL) siap membangun kembali perumahan baru di wilayah […]
6 Cara Menentukan lokasi dalam pembelian properti

Membeli property memang selalu harus dengan beberapa pertimbangan. Salah satu yang cukup penting adalah pertimbangan lokasi. Setiap orang tentunya menginginkan bangunan atau rumah yang telah dibelinya menjadi tempat tinggal untuk menetap hingga usia tua, atau property yang dibelinya akan menjadi bangunan yang mempunyai nilai jual tinggi, nilai guna dan fungsi yang tinggi ketika ia ingin membisniskannya.

Agar property dapat digunakan terus menerus dan dapat memberikan kenyamanan dan nilai tambah, maka dalam mencarinya harus benar-benar teliti dan seksama. Teliti dalam mencari rumah tidak berarti hanya memperhatikan segi fisik rumah seperti menentukan spesifikasinya. Namun, teliti juga berarti mempertimbangkan segi non fisik, misalnya saja menyesuaikan anggaran dengan rumah yang diinginkan.

Setelah merencanakan serta menyediakan anggaran dan menentukan tipe rumah, tahap berikutnya adalah menentukan lokasi rumah. Ini merupakan tahap penting yang termasuk dalam pertimbangan non fisik ketika akan membeli rumah. Lokasi yang tepat mampu memberikan kenyamanan selama Anda menghuni rumah dan mempermudah Anda ketika akan menjual rumah tersebut nantinya.

Ada beberapa langkah praktis yang dapat Anda lakukan dalam rangka membeli properti:

Survey
Melihat-lihat calon bangunan yang akan anda beli merupakan langkah awal bagi anda untuk mendapatkan bangunan yang sesuai keinginan Anda. Bagitu Anda menemukannya, di lokasi anda dapat melihat-lihat kualitas rumah yang sudah atau sedang dibangun. Mungkin ada tumpukan batu bata atau sedikit material lain di kavling di sekitar rumah yang anda incar. Jangan langsung berasumsi bahwa kavling tersebut sudah laku. Kadang pengembang ingin memberi kesan bahwa perumahan mereka cepat laku dan kavling yang anda incar juga disenangi calon konsumen lain. Ada baiknya anda lakukan survey sebelum dan sesudah menemui pengembang.

Menurut Robert T.Kiyosaki, untuk membeli sebuah rumah, surveilah 100 rumah, tentukan 30 diantaranya, lalu pilihlah yang terbaik. Tapi, rasanya, 100 rumah terlalu banyak, bila anda sudah cocok dengan lokasi tentukan setidaknya lima calon rumah idaman sebagai perbandingan.

Survei mutlak dilakukan. Selain untuk mengetahui kondisi fisik rumah, survey juga diperlukan untuk mengetahui gambaran kawasan rumah. Sehingga, anda bisa mengetahui apakah daerah tersebut rawan banjir, rawan kejahatan dan lain sebagainya.

Setidaknya lakukan dua kali survey, satu kali pada akhir minggu (biasanya ada banyak tim marketing pada hari Sabtu dan Minggu, sehingga anda dapat menggali informasi sebanyak-banyaknya), satu kali lagi pada hari dan jam kerja, terutama pada jam sibuk (pagi atau sore). Dengan begitu, anda bisa merasakan tingkat kemacetan dan melihat sendiri penggarapan bangunan.

Tanyakan kepada masyarakat sekitar tentang status tanah rumah tersebut. Apakah sudah dibebaskan atau masih dalam sengketa. Selidiki “gosip-gosip” yang beredar tentang rencana pembangunan wilayah itu. Misalnya, apakah akan ada pelebaran jalan atau pembangunan jalur busway. Pendeknya, info-info yang bisa “disembunyikan” pihak developer.

Lakukan survey pada saat musim hujan, dengan demikian, anda akan mengetahui, apakah lokasi perumahan tersebut merupakan daerah banjir atau tidak. Sistem penyaluran air hujan juga perlu ditanyakan. Ada tidaknya area resapan, luas dan kedalaman got, serta gorong-gorong, menekan kemungkinan terjadinya genangan air di kala hujan.

Kunjungi daerah tersbut di malam hari, Anda bisa melihat kondisi penerangan jalan, tingkat kesenyapan, serta prediksi keamanan, terutama bila anda harus sering pulang larut malam.

Survey pada malam hari dan siang hari juga memperlihatkan sesuatu yang berbeda. Saat malam hari biasanya dapat diketahui penerangan jalan di perumahan. Melalui lampu yang menyala pada setiap rumah juga dapat diketahui perbandingan antara rumah yang sudah dibangun dan rumah yang sudah dihuni. Tidak itu saja, informasi dari penghuni lama juga perlu anda dapatkan, hal ini untuk memastikan kalau Anda benar-benar akan membeli property yang tidak dalam bermasaalah, baik bagunan ataupun lingkungannya.

Menentukan Lokasi
Ada beberapa hal pokok yang harus Anda perhatikan ketika menentukan pilihan, sewaktu Anda membeli sebuah rumah:

Kemudahan Akses
Lokasi rumah, khususnya rumah atau perumahan baru, biasanya terletak jauh dari pusat kota. Akan tetapi jarak yang jauh ini dipermudah dengan akses penghubung yang cepat dan praktis seperti jalan tol, sehingga dapat memudahkan warganya untuk menuju lokasi tersebut. Karena itu rumah atau perumahan yang lokasinya berada dekat dengan jalan tol memiliki daya tarik lebih besar bagi konsumen, karena perumahan tersebut lebih mudah dijangkau. Oleh pengembang, biasanya pertimbangan lokasi rumah digunakan sebagai “senjata” untuk memasarkan sebuah rumah. Hal ini dapat dilihat pada brosur penawaran yang dibagikan oleh pengembang saat menjual rumah barunya. Di setiap brosur, para pengembang pasti tidak lupa menulis kata-kata yang bernada optimis bahwa rumah yang ditawarkan dekat dengan berbagai fasilitas, seperti “Lokasi mudah dicapai. Hanya 5 menit dari gerbang tol”. Walaupun tatanan kalimatnya tidak sama, hampir semua pengembang menulis kalimat yang intinya menawarkan rumah dengan iming-iming lokasi yang mudah dijangkau.

Jarak dengan tempat kerja
Lokasi rumah jangan sampai terlalu jauh dari tempat kerja Anda. Bisa dibayangkan apabila jarak rumah Anda jauh, berapa lama waktu yang Anda butuhkan setiap harinya untuk pergi-pulang dari rumah menuju tempat kerja Anda? Jarak yang jauh juga akan menambah pos pengeluaran keuangan Anda untuk konsumsi bahan bakar jika mengendari kendaraan pribadi. Terlebih jika anda membeli rumah untuk tujuan investasi, pertimbangan mengenai lokasi tidak kalah pentingnya.

Pemilihan lokasi dapat menentukan hasil keuntungan yang bisa dicapai. Sebagai contoh kasus, di beberapa lokasi, kenaikan harga tanah dan rumah di suatu wilayah lebih tinggi daripada di wilayah lain. Tentu saja ada faktor lain yang menyebabkan kenaikan harga selain lokasi yang menguntungkan, seperti kondisi ekonomi secara umum dan laju pertambahan penduduk.

Lokasi rumah memiliki nilai tersendiri bagi konsumen, baik untuk dihuni sendiri, disewakan, atau untuk investasi. Karena itu pembeli harus mempertimbangkan lokasi dengan seksama sebelum memutuskan untuk membeli rumah. Pasalnya kemungkinan besar pembeli akan menggunakan rumah tersebut dalam jangka waktu lama. Ini berbeda dengan penyewa yang umumnya bersifat sementara dan bisa pindah sewaktu-waktu. Untuk itu, lokasi ini harus dilihat apakah mudah dicapai atau tidak.

Bagi pembeli rumah, lokasi berkaitan dengan fungsi sumber kenyamanan. Ini dapat menggambarkan mengapa banyak orang memilih menyewa apartemen di tengah kota, meski secara finansial ia mampu membeli rumah tetapi di pinggir kota. Bahkan banyak orang memilih menyewa rumah di kota dan menyewakan rumahnya sendiri yang ada di wilayah lain.

Kondisi Sosial lingkungan
Perhatikan kondisi sosial lingkungan sekitar lingkungan rumah. Jangan sampai Anda nanti membeli rumah di lokasi yang membuat Anda merasa tidak aman dan nyaman karena lingkungannya tidak “sehat” secara sosial. Sebaiknya, perlu di-ricek secara menyeluruh lingkungan tersebut dengan tidak hanya mengandalkan informasi lokasi rumah dari iklan, brosur promosi, atau agen properti.

Bagaimana caranya mengecek? Anda dapat mengunjungi kembali lingkungan rumah yang Anda incar pada hari yang berbeda dan waktu yang berbeda. Jika saat ini mengunjungi pada siang hari, besoknya Anda mengunjungi lagi pada malam hari. Ketuk pintu beberapa calon tetangga dan tanyai mereka tentang kondisi lingkungan sosial sekitarnya.

Meskipun Anda sudah mengetahui kondisi lingkungan dan memutuskan untuk membeli rumah di wilayah tersebut, yakinkan juga Anda melihat pilihan rumah yang lain di wilayah tersebut. Jika Anda mengalokasikan Rp 200 juta untuk sebuah rumah, lihat rumah yang ditawarkan lebih mahal yang ada di sekitarnya. Siapa tahu Anda hanya perlu mengeluarkan sedikit lebih banyak untuk mendapatkan fasilitas yang jauh lebih tinggi nilainya.

Kemudahan Akses ke Tempat-tempat Umum
Property yang memiliki nilai tambah adalah property yang memiliki kemudahan akses ke tempat-tempat umum seperti pasar, rumah sakit, kantor polisi, dan lain-lain. Ada baiknya juga memperhatikan lebar jalan di depan rumah tersebut dan bagaimana jarak 1 km dari rumah tersebut, semakin lebar jalan tersebut semakin strategis letak rumah yang akan anda beli.

Akses ketempat umum tentunya juga harus benar-benar memudahkan anda dan keluarga yang lainnya, baik istri, anak bahkan pembantu jika ingin belanja kepasar. Agar Anda tidak bingung dalam menentukan lokasi rumah yang cocok dan pas untuk Anda. Bahkan tidak jarang pengembang menawarkan hadiah-hadiah untuk membuai calon konsumen untuk membeli salah satu produk rumahnya. Fasilitas standar yang dikenal dengan ‘Fasum dan Fasos’ atau Fasilitas Umum adalah seperti:

Jalan lingkungan
Saluran drainase/ got air hujan
Penerangan rumah & jalan
Fasilitas air minum dan air bersih (jet pump/sumur/PAM/pompa tangan)
Jaringan telepon.

Sedangkan ‘Fasos’ atau fasilitas Sosial adalah seperti :

Rumah Ibadah atau Musholla
Lapangan, taman atau areal terbuka
Posko Keamanan
Balai Pertemuan warga dan lain-lain.
Kelengkapan tersebut sebenarnya bertujuan agar warga atau calon pembeli merasa nyaman dan betah bertempat tinggal pada suatu lokasi perumahan. Karena biasanya janji di brosur lebih manis dari kenyataan di lapangan, maka untuk meyakini kebenaran iklan atau brosur dari pengembang tersebut, seorang calon pembeli perlu melakukan pengecekan langsung ke lokasi bahwa

Apakah sudah ada jalan masuk ke perumahan
Apakah saluran darinase air hujan sudah direncanakan untuk mengantisipasi banjir
Apakah sudah ada jaringan listrik dan telepon yang memudahkan berkomunikasi dengan lingkungan luar
Apakah pengembang sudah merencanakan jaringan air bersih/ air minum
Apakah sudah tersedia posko keamanan dan sistem keamanan lingkungan sudah direncanakan dll.
Apabila hal-hal seperti tersebut di atas sebagian besar belum dipenuhi oleh pengembang mungkin calon pembeli dapat mempertimbangkan kembali kredibilitas
Pengembang atau segera beralih ke alternatif lokasi perumahan yang lebih baik.

Fasilitas pendidikan (sekolah)
Mempunyai anak atau tidak, Anda perlu peduli tentang masalah ini. Pasalnya, umumnya orang tua akan peduli masalah ini dan mereka memberi penghargaan pada kualitas sekolahan. Fasilitas sekolah harus dekat dengan tempat tinggal Anda. Jangan sampai putera-puteri Anda capai di jalan sehingga tidak bisa berkonsentrasi belajar.

Selain itu, penghargaan atas mutu sekolah akan mempunyai dampak langsung pada nilai properti di sekitar sekolahan tersebut. Maka tidak heran kalau banyak pengembang membangun sendiri fasilitas pendidikan, atau bekerjasama dengan pengelola sekolahan swasta. Para pengembang menilai bahwa sebuah sekolahan di sebuah kawasan atau kompleks perumahan dapat menarik minat pembeli.

Perkembangan masa depan
Sebelum membeli, ada baiknya Anda mengetahui pola perkembangan baru atau renovasi besar yang akan atau sedang dilakukan di wilayah lokasi rumah tersebut. Hal ini untuk memprediksi pembangunan apa yang akan dilakukan di sekitar lingkungan lokasi rumah Anda. Untuk itu Anda dapat mengecek ke Dinas Tata Ruang Kota atau pejabat lain yang berwenang.

15 tahun yang lalu kota Depok, Bekasi dan Tangerang mungkin belum seramai seperti tahun ini, namun pada saat ini sudah sedemikian ramainya. Nah seperti itulah cara memandang suatu lokasi perumahan baru, bahwa pada suatu saat nanti akan berkembang pesat seperti kota-kota di atas tersebut. Namun secara mikro sebaiknya adalah perkembangan yang membawa dampak positif seperti:

Tersedianya fasilitas jalan yang lebar dan lancar tidak mengalami kemacetan yang parah
Adanya tempat-tempat perdagangan baru (pasar, ruko, supermarket)
Adanya tempat-tempat aktivitas umum (bank, poliklinik/ puskesmas, bengkel)
Adanya jalur angkutan umum yang melintasi depan lokasi perumahan tersebut
Adanya sistem pengamanan kompleks perumahan yang terkoordinir rapi

Aspek Personal
Ukuran yang sesuai dengan yang diinginkan
Rumah yang akan Anda beli tentu harus sesuai dengan rumah bayangan anda, baik dari ukurannya, bentuk dan fasilitas yang ada. Ini akan memudahkan anda dalam bertransaksi kedepannya, karena rumah tersebut betul-betul sesuai dengan yang Anda inginkan.

Feng Shui rumah
Dalam membeli rumah, tidak ada kata terlalu hati-hati. Sedapat mungkin hindari atau kurangi risiko salah pilih. Salah satu caranya adalah dengan mempertimbangkan hal yang bersifat tradisional dan kurang konvensional, seperti Feng Shui. Anda boleh tidak percaya pada Feng Shui, tetapi sebagai pembeli Anda perlu peduli. Pasalnya, mereka yang percaya pada Feng Shui akan menentukan jumlah permintaan dan penawaran. Bila rumah Anda memenuhi kaidah Feng Shui, maka tidak heran bila ketika menjual kembali pasti sudah banyak orang yang menaksir rumah Anda.

Dikutif dari buku dan link tercantum dibawah ini :

Buku : #Aulia (LKBI) #AN dan link https://portalomahproperti.wordpress.com/category/artikel-bisnis-properti/

 

Salam
www.dirirasuksesbangun.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *